Cetak Prestasi Membanggakan Tingkat Asia Pasifik, Disdik Buleleng Jadi Pembicara Google for Education Leader Series

105
Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Buleleng, I Made Astika. FOTO - WISMAYA

SINGARAJA, The East Indonesia – Citra Pendidikan Kabupaten Buleleng pada tahun ini mencetak prestasi membanggakan. Pasalnya, Pemkab Buleleng melalui Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Buleleng berkesempatan menjadi pembicara pada acara Google for Education Leader Series tingkat Asia Pasifik yang perdana dihelat di Indonesia dengan mengundang beberapa pemimpin pendidikan dari Indonesia dan juga negara-negara di kawasan Asia Pasifik untuk berbagi wawasan mengenai transformasi pendidikan dan tren pendidikan masa depan.

Dikonfirmasi langsung di ruang kerjanya, Rabu (17/5), Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Buleleng I Made Astika menerangkan bahwa kegiatan yang mengundang sebanyak kurang lebih 50 peserta tersebut diselenggarakan selama 2 hari yaitu pada tanggal 23 dan 24 Mei tahun 2023 dan selaku Kepala Dinas Pendidikan yang menjadi salah satu pembicara tunggal yang mewakili Indonesia. Terpilihnya Disdik Buleleng sebagai pembicara tersebut karena sebagai wujud apresiasi dari Google for Education Indonesia atas upaya dan kebijakan Dinas Pendidikan Kabupaten Buleleng dalam mendorong dan mengupayakan kemajuan digitalisasi di bidang pendidikan bagi peserta didik di Kabupaten Buleleng sehingga proses belajar mengajar menjadi lebih efektif dan inovatif.

Baca juga :  SEAQIL Gelar Pelatihan Daring Peningkatan Kompetensi Guru di Asia Tenggara⁣

Beberapa hal yang menjadi indikator tersebut dijelaskan Kadis Astika seperti pemakaian laptop chromebook itu dalam proses pembelajaran, kemudian pemanfaatan google workspace for education dalam hal ini penggunaan akunbelajar.id yang sudah disiapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Tenaga pengajar di Buleleng juga sudah dikategorikan memiliki kemampuan transformasi digital yang yang memumpuni dalam hal ini kaitannya penggunaan Platform Merdeka Mengajar (PMM) dan sudah terintegrasi dengan akun google.

Berdasarkan data yang dihimpun Disdik Buleleng dari keseluruhan guru yang ada di Buleleng, sebanyak 65% guru sudah masuk ke PMM serta telah mempublikasikan segala praktik mengajar yang dilaksanakan antara guru dengan peserta didik dalam PMM tersebut.

Baca juga :  Komandan STTAL mengikuti Yudisium Pascasarjana Universitas Brawijaya Malang

“Semua upaya tersebut menghantarkan kita mencapai agregat guru yang paling banyak mengaplikasikan sistem Google dalam proses pembelajaran, dan itu yang menjadi acuan agar bisa di tampilkan dalam acara Google tersebut,”jelasnya.

Dengan implementasi transformasi digital dalam dunia pendidikan di Buleleng ini, semoga dapat memajukan proses pembelajaran berbasis perkembangan teknologi yang selalu diperbaharui seiring perkembangan zaman, karena semua ini dampaknya pasti sangat besar bagi kemajuan pendidikan di Indonesia dan Bali pada khususnya.

Diakhir, Kadis Astika berharap bahwa seluruh guru di Bali pada khususnya agar aktif dalam penggunaaan PMM, dengan mengacu pada apa yang dilakukan tenaga pengajar di Buleleng yang sudah mengunggah model, dan praktik pembelajaran sesuai standar sehingga dapat dijadikan studi tiru dalam proses pengajaran di Kabupaten lainnya.

Baca juga :  Pelajar Indonesia Raih Empat Medali pada International Geography Olympiad 2021

“Jadi semua yang dilakukan oleh tenaga pendidik di Buleleng ini dapat menjadi acuan dalam proses pembelajaran di Kabupaten lainnya di Bali,”tutupnya. ***RMN – ADV

Facebook Comments

About Post Author