Bupati Buleleng Serukan Semangat Pulihkan Ekonomi Dalam Peringatan Harkitnas

31
Wakil Bupati Buleleng I Nyoman Sutjidra, saat bertindak menjadi pembina Upacara Bendera Dalam Rangka Memperingati Hari Pendidikan Nasional dan Peringatan Ke-114 Hari Kebangkitan Nasional tahun 2022”, di Lobby Atiti Wisma Kantor Bupati Buleleng, Selasa (17/5). Foto : Ist

SINGARAJA, The East Indonesia – Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana menginstruksikan seluruh jajarannya untuk semakin bersemangat bangkit dari pandemi covid-19. Momentum kebangkitan nasional tahun ini, menurutnya sangat relevan menjadi motivasi untuk beranjak menuju kehidupan normal seperti sedia kala.

Hal tersebut terungkap dalam sambutannya yang dibacakan oleh Wakil Bupati Buleleng I Nyoman Sutjidra, saat bertindak menjadi pembina Upacara Bendera Dalam Rangka Memperingati Hari Pendidikan Nasional dan Peringatan Ke-114 Hari Kebangkitan Nasional tahun 2022”, di Lobby Atiti Wisma Kantor Bupati Buleleng, Selasa (17/5).

Menurut Suradnyana, semangat pemulihan ekonomi saat ini masih sangat sesuai dengan semangat pendirian “boedi oetomo” tahun 1908. Yakni semangat upaya kolektif untuk memperkuat persatuan bangsa dan negara.

Baca juga :  Pemkab Buleleng dan BPSDMP Kominfo Yogyakarta Bersinergi Beri Pelatihan Keuangan Digital kepada Pelaku UMKM

Situasi covid-19 Kabupaten Buleleng yang semakin membaik, dan situasi sosial yang secara perlahan kembali normal, menjadi bukti bahwa keberanian bangkit dari pandemi sangatlah besar di Buleleng.

“Ditunjukkan dengan kasus baru harian yang terus menurun.Capaian vaksinasi untuk dosis kedua di Buleleng sudah mencapai lebih dari 72%, dan untuk dosis ketiga mencapai lebih dari 43%,” paparnya.

Ia juga menambahkan, bahwa kondisi baik yang saat ini dicapai tidak boleh membuat seluruh pihak terlena. Harus tetap waspada. Karena penanganan covid-19 yang membaik berimplikasi pada berangsur kembalinya aktivitas masyarakat secara normal.

“Secara perlahan, hal ini mendorong pemulihan perekonomian daerah,” ujarnya.

Ditemui usai upacara, Wakil Bupati Buleleng menambahkan, bahwa semangat kebangkitan nasional harus diimplementasikan dalam semua upaya bangkit dari masa-masa pandemi. Ia mengajak seluruh jajarannya untuk mulai berlari dan melompat lebih tinggi menuju pertumbuhan ekonomi yang lebih baik.

Baca juga :  Penjelasan Hukum Wayan Koster Soal Reklamasi Teluk Benoa Membingungkan Publik

“Harus berdiri dan kuat, kemudian berlari ke masa depan. Ini adalah masa peralihan dan pemulihan yang sangat krusial khususnya di bidang ekonomi. Kita harus bangkit bersama menuju kehidupan yang normal seperti sedia kala,” jelas Sutjidra.

Terkait peringatan Hari Pendidikan Nasional, Suradnyana menekankan bahwa kurikulum merdeka belajar harus terus dikedepankan. Ia memaparkan bahwa kurikulum merdeka terbukti mampu mengurangi dampak hilangnya pembelajaran yang selama ini dikhawatirkan.

“Dengan kurikulum merdeka, anak-anak dimungkinkan untuk belajar dengan cara yang menyenangkan dan memerdekakan. Anak tidak khawatir dengan tes kelulusan, karena asesmen nasional menjadi bahan refleksi guru mendorong anak belajar makin mandiri,” paparnya.

Dalam dua tahun penanganan covid-19, banyak tantangan yang harus dihadapi dalam proses pembelajaran peserta didik. Situasi yang semakin kondusif saat ini, menjadi bukti bahwa upaya-upaya berani yang dilakukan menelurkan hasil baik.

Baca juga :  Pertama Di NTT, Pemkab Belu Lakukan Grand Opening Pusat Endoskopi Saluran Cerna Di RSUD Atambua Perbatasan RI-RDTL

“Kita harus terus bergerak, berdiri di garis depan untuk memimpin pemulihan dan kebangkitan di dunia pendidikan,” ucapnya.

Penulis|Wismaya

Facebook Comments