Sekeha Gangsing Kayu Sambuk Unjuk Kebolehan di PKB, Sukses Pukau Penonton

24
Sekeha Gangsing Kayu Sambuk Unjuk Kebolehan di PKB, Sukses Pukau Penonton. Foto : Ist

SINGARAJA, The East Indonesia – Tidak ketinggalan untuk memeriahkan Pesta Kesenian Bali (PKB) XLIV, Kabupaten Buleleng unjuk kebolehan menampilkan Murtirupa (demonstrasi) permainan tradisional Megangsing untuk pertama kalinya ke khalayak pengunjung PKB. Murtirupa yang dipertunjukkan oleh Sekeha Gangsing Kayu Sambuk dari Desa Gobleg itu berlangsung di Lapangan Timur Bajra Sandi Renon, Denpasar, pada Sabtu, (25/6).

Atraksi dalam Murtirupa Megangsing tersebut meliputi membawa gangsing yang berputar di telapak tangan lalu saling oper melempar satu sama lain, dan “Gebug” atau mengadu gangsing masing-masing.

Ditemui di sela-sela Murtirupa, Ni Luh Made Enny Widhiyati mewakili Kepala Dinas Pariwisata Kab. Buleleng selaku Kepala Bidang Destinasi Pariwisata mengatakan, tradisi ini merupakan suatu wisata minat khusus yang bertujuan untuk melestarikan budaya Bali khususnya di Kabupaten Buleleng.

Baca juga :  STAHN Mpu Kuturan Singaraja Selenggarakan Wisuda Ke 4 Serangkaian Dies Natalis Ke VI Tahun 2022

“Harapannya nanti olahraga tradisional megangsing ini menjadi salah satu upaya menarik minat para wisatawan yang berkunjung ke Buleleng,” tandasnya.

Di tempat yang sama, Perbekel Gobleg I Made Sukarsa menyebutkan olahraga tradisional ini, dulunya dilakukan secara spontan, seiring waktu olahraga tradisional ini terus dikembangkan serta menjadi sebuah kegiatan yang ditampilkan pada event-event bergengsi sehingga menjadi daya tarik wisata.

“Kita memiliki komunitas disetiap kelompok masyarakat yang pada kali ini diwakilkan oleh sekeha Kayu Sambuk,”ucap Sukarsa.

Atraksi megangsing tersebut disambut antusias oleh pengunjung PKB, salah satunya Sridani Dewi Mahayani yang menyampaikan kebanggannya dan rasa senang karena dapat melihat kembali permainan tradisional ini yang biasanya ia lakukan pada saat kecil dulu, dan harapannya semoga permainan tradisional ini tetap dilestarikan dengan melibatkan partisipasi generasi muda.

Baca juga :  Pimpin Acara Tradisi Penerimaan Warga Baru, Ini Pesan Dandim 0104/Atim

“Kalau diberikan kesempatan untuk mencoba tentunya saya ingin mencoba untuk mengingatkan memory pada masa kecil dulu, kelihatannya mudah untuk memainkannya tapi ketika dicoba pasti tidak semudah dibayangkan, perlu beberapa kali kesempatan agar bisa memainkannya,”tegasnya.

Untuk diketahui, permainan Gangsing merupakan permainan tradisional yang ditekuni oleh beberapa wilayah atau desa tertentu yang berada di Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng, yang sampai saat ini berkembang secara turun temurun beberapa desa yang masih tetap mempertahankan permainan tradisional ini adalah Desa Gobleg, Desa Munduk, Desa Gesing, Desa Umajero, dan berkembang ke Desa Bengkel, Desa Banyuatis, Desa Kayu Putih, dan Desa Pedawa.

Sampai saat ini permainan gangsing sudah dijadikan salah satu permainan tradisional yang sudah diberikan ruang untuk berkembang di tingkat kabupaten melalui festival permainan tradisional Gangsing tingkat kabupaten, provinsi bahkan ditampilkan pada event event nasional.

Baca juga :  163 Tim dari 61 Perguruan Tinggi Se-Indonesia Siap Jajal Kemampuan di Kontes Robot Terbang Indonesia

Penulis|Wismaya

Facebook Comments

About Post Author