Kenali BRV Deodorant yang Alami dan Aman bagi Kesehatan

11
DEODORANT. Kenali BRV Deodorant yang Alami dan Aman bagi Kesehatan. Foto : Tim

DENPASAR – The East Indonesia – Menyikapi perubahan perilaku konsumen selama masa pandemi Covid-19, saat ini banyak produk perawatan tubuh yang membawa kata “green beauty” yang berbahan baku alami dan ramah lingkungan pada proses produksinya. Produk berbahan baku alami ini dianggap lebih aman dan berisiko lebih kecil terhadap masalah kesehatan.

Namun para konsumen diimbau agar lebih berhati-hati saat memilih produk perawatan tubuh. Juga dituntut jeli dalam mempertimbangkan bahan-bahan alami yang tercantum dalam produk kecantikan dan meluangkan waktu untuk membaca label, walau hal ini bisa menjadi tantangan ketika daftar bahan bakunya cukup panjang dan memakai bahasa latin.

Pemilik BRV Deodorant Jeff Kristianto, yang juga penasihat usaha kecil mengatakan, untuk menjalankan bisnis saat ini seharusnya bekerjasama dan berkolaborasi, “Saat ini tidak bisa bekerja sendiri, karena dunia usaha sangat cepat, sehingga bekerja bersama akan lebih baik,” kata Jeff Kristianto, di Denpasar, Selasa (6/4/2021)

Setiap produk kesehatan seharusnya membutuhkan pengawasan dan proses produksi yang baik (good manufacturing practice) atau cara pembuatan kosmetik yang baik, yang menjamin bahan baku dan proses produksi dilakukan secara hygiene dan minim risiko. Produk yang memiliki ijin edar BPOM selalu mencantumkan nomor notifikasinya dan bisa dicek di website BPOM, seperti BRV Deodorant dengan varian Tea Tree Lemon bernomor NA18210900037 dan Tea Tree Peppermint bernomor NA18210900036.

Baca juga :  Inisiatif Isolasi Mandiri Sebagai Upaya Cegah Penyebaran COVID-19

Deodoran alami disebut aman bagi kesehatan, karena tidak memakai bahan baku aluminium seperti layaknya deodoran yang beredar di pasaran. Aluminium adalah logam non-magnetis yang membentuk gel untuk menyumbat saluran keringat sementara, dapat mencegah keringat mencapai kulit, dan biasa digunakan dalam antiperspiran dan deodoran.

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa, ketika alumunium diserap oleh kulit, mengakibatkan efek seperti estrogen (penyebab kanker) dan alzeimer. Banyak bahan kosmetik yang menjadi perhatian konsumen dalam beberapa tahun terakhir, pemahaman akan penelitian ini sering membingungkan.

Deodoran alami seperti BRV Deodorant tidak memakai paraben, yang biasa digunakan deodoran konvensional sebagai pengawet, dimana produk deodoran alami hanya bertahan 12 bulan saja. Deodoran alami seperti BRV tidak mengandung 12 bahan baku kotor (dirty dozen), yaitu istilah yang diciptakan oleh David Suzuki Foundation sebagai singkatan dari 12 bahan yang perlu diamati dalam produk perawatan pribadi.

Baca juga :  One Step Closer, Satgas Pamtas RI-PNG Yonif MR 413/Bremoro Dinyatakan Negatif dalam Pelaksanaan Rapit Test

Umumnya digunakan dalam kategori item kecantikan, termasuk BHA dan BHT, pewarna tar batubara, DEA (diethanolamine), dibutyl phthalate, pengawet pelepas formaldehida, paraben, parfum, PEG, petrolatum, siloxanes, sodium laureth sulfate, dan triclosan.

Sebagian deodoran alami mengunakan baking soda sebagai bahan baku aktif dalam menghilangkan bau badan. Baking soda terkenal manfaatnya dalam menghilangkan bau pada kamar mandi dan hewan peliharaan, namun bagi sebagian orang, baking soda dapat membuat iritasi kulit — bila menemukan bahan baking soda pada deodoran alami, lakukan tes pada kulit terlebih dahulu.

Sebagian deodoran alami menyebut dirinya sebagai vegan deodorant, artinya sama sekali tidak menggunakan produk hewani dan turunannya, seperti beewax yang diproduksi lebah pekerja. BRV Deodorant adalah salah satu deodoran alami yang tidak memakai beewax, tapi menggantinya dengan candelila wax, yang didapat dari tumbuhan semak, sehingga selain tidak memakai baking soda, BRV juga disyebut sebagai produk deodoran vegan.

Baca juga :  Usai Kapolda Bali Divaksin, 15 Nakes Rumah Sakit Milik Polda Bali Ikut Divaksin

BRV Deodorant diproduksi di Jimbaran, Kabupaten Badung oleh pabrik kosmetik yang memiliki sertifikat ISO 9001-2015 (quality) dan berpuluh tahun memasok hotel, resort, dan spa internasional di Bali dan.berbagai belahan dunia. Produk deodoran alami muncul pada masa pandemi menjawab permintaan pasar akan produk perawatan tubuh yang berisiko rendah pada kesehatan. BRV deodorant memakai minyak atsiri tea tree sebagai anti bakterial dan minyak atsisi murni lainnya seperti lemon, peppermint, lemongrass, lavender, jasmine, dan sebagainya..

Uniknya BRV deodorant menggandeng brand lokal dan persona sebagai mitra kolaborasi, seperti BRV x Dagadu, brand legendaris dari Yogjakarta dengan aroma jasmine citrus dan BRC x Surfer Girl, brand legendaris Bali untuk peselancar muda perempuan dengan aroma tea tree vanilla. Juga bekerjasama dengan Dwico (perancang busana) dan Anneke Jodi,pemain sinetron yang kini bermukim di Bali dengan aroma lavender rose dan sebagainya. (Djk)

Facebook Comments